Risiko Aborsi

aborsi

Aborsi adalah istilah medis yang digunakan dalam kehamilan. Ini berarti penghapusan atau pembuangan janin atau embrio dari uterus. Ini dapat mengakibatkan dalam kematian atau gangguan kesehatan lainnya. Sebagai aborsi tersebut terjadi impulsif akibat komplikasi selama kehamilan. Induksi juga sangat mungkin dalam hal ini esp. bagi manusia & spesies lain. kehamilan manusia, aborsi diinduksi untuk melindungi kesehatan wanita hamil, disebut aborsi terapeutik, sementara aborsi diinduksi untuk motif lain disebut aborsi opsional.

Umumnya klinik aborsi karena gugur kandungan diinduksi kehamilan manusia, sementara gugur kandungan spontan juga disebut keguguran. Aborsi adalah pengusiran embrio atau janin akibat trauma yang tidak disengaja atau penyebab alami sebelum minggu ke-22 kehamilan. Menurut Ilmu Kedokteran, sebagian besar keguguran adalah karena duplikasi yang tidak tepat kromosom; bahkan mereka juga dapat disebabkan oleh beberapa faktor lingkungan. Aborsi dianggap sebagai elektif atau opsional bila dilakukan pada permintaan wanita “untuk alasan lain selain kesehatan ibu atau penyakit janin.” Aborsi dikelilingi oleh alasan pribadi terutama di yang elektif.

Aborsi kini dilakukan secara legal di banyak negara maju, seperti juga prosedur teraman di kedokteran. Para ahli mengatakan, di ini berisiko kasus kematian ibu adalah antara 0,2-1,2 per 100.000 prosedur. Jika kita membandingkan angka, cukup menarik tahun 1996, angka kematian dari melahirkan di negara-negara maju adalah 11 kali lebih besar.

Dengan demikian, ada dua risiko utama Aborsi
Kesehatan • Mental
• Kesehatan Fisik

Risiko Kesehatan Fisik

gugur kandungan bedah biasanya aman dan tempo komplikasi utama adalah cukup rendah. Pada dasarnya itu bervariasi tergantung pada seberapa jauh kehamilan telah berkembang & metode bedah telah digunakan. Mengambil perhatian pada usia kehamilan, kejadian komplikasi ini adalah maksimum setelah 20 minggu kehamilan dan rendah sebelum minggu ke-8. Dalam kehamilan lanjut, hal itu menunjukkan risiko yang lebih tinggi dari perforasi uterus & pembalasan dari produk konsepsi. Beberapa Kemungkinan komplikasi terdiri perdarahan, gugur kandungan yang belum selesai, rahim atau penyakit panggul, terus kehamilan intrauterine, salah didiagnosis / kehamilan ektopik yang belum diakui, hematometra (dalam rahim), tusuk rahim dan slash serviks. Bahkan penggunaan anestesi umum juga meningkatkan kemungkinan komplikasi karena melemaskan otot-otot rahim sehingga lebih mudah untuk menusuk atau melubangi.

Risiko Kesehatan Mental

Tidak ada penelitian berdasarkan metodis telah membentuk lagi, bahwa gugur kandungan merupakan sumber kesehatan mental yang buruk pada populasi yang luas. Meskipun ada kelompok perempuan yang mungkin berisiko unggul mengatasi masalah dan penderitaan gugur kandungan berikutnya. Faktor-faktor ini terletak di dalam kehidupan wanita, seperti kecanduan emosional untuk kehamilan, kurangnya dukungan komunal, penyakit kejiwaan yang sudah ada, dan pandangan tradisional tentang gugur kandungan meningkatkan kemungkinan mengalami perasaan yang berbahaya setelah aborsi. American Psychological Association (APA) juga dicapai bahwa gugur kandungan tidak mengarah untuk memperbesar segmen setiap masalah kesehatan mental.

Leave a Reply

Your email address will not be published.