Pembelajaran Dini – Bisakah Film dan TV Baik untuk Bayi dan Anak Kecil?

Apa yang penting! Sebagai orang tua dari balita atau balita, Anda juga ingin membantu anak Anda mencapai kemungkinan mereka. Kami menyadari bahwa keterampilan bahasa dan sosial sangat penting untuk hasil yang baik di sekolah dan dalam hidup Anda. Dan waktu apa yang lebih baik untuk memulai daripada ketika seorang putra atau putri masih muda?

Pertama, hal yang mengerikan adalah berita yang sangat buruk. “Penontonan yang berlebihan sampai usia tiga tahun terbukti berhubungan dengan masalah kontrol perawatan, perilaku agresif dan perkembangan kognitif yang buruk. Menonton televisi awal telah meledak dalam beberapa tahun terakhir, dan itu adalah salah satu masalah medis publik utama yang dihadapi anak-anak Amerika,” berdasarkan pada peneliti Universitas Washington Frederick Zimmerman.

Dalam bagian berikut, kita akan melihat koneksi tersirat yang melibatkan waktu layar plus kosa kata yang lebih rendah, ADHD, autisme, bersama dengan perilaku kekerasan. Setelah itu, kita akan melihat bagaimana Anda berpotensi memanfaatkan TV bayi dan gambar untuk membantu anak Anda menemukannya Tempat Film Terlengkap.

Berkurangnya kemampuan BAHASA Studi Universitas Washington menunjukkan bahwa 40 persen bayi berusia tiga bulan dan 90% anak berusia dua tahun “menonton” TV atau gambar secara teratur. Para peneliti menemukan bahwa orang tua membiarkan bayi dan balita mereka menonton TV pendidikan, video anak / DVD bersama dengan rencana anak-anak lain dan aplikasi dewasa.

Apa yang dapat kita pelajari dalam pelajaran itu?

* “Banyak orang tua mencari apa yang paling efektif untuk anak mereka sendiri, juga kami menemukan banyak orang tua merasa mereka memberikan kesempatan perkembangan otak dan pendidikan dengan memaparkan bayi mereka 10 hingga 20 jam menonton seminggu,” kata peneliti Andrew Meltzoff, seorang perkembangan psikolog.

* Sesuai dengan Frederick Zimmerman, penulis utama penelitian, itu tentu saja pemikiran yang mengerikan. “Kerentanan terhadap televisi membutuhkan waktu dari pengejaran yang lebih sesuai dengan perkembangan seperti orang tua atau pengasuh orang dewasa dan bayi yang bermain dengan boneka, balok atau kendaraan …” katanya.

* Bayi berusia 16 minggu yang menonton aplikasi bayi tahu kata-kata jauh lebih sedikit daripada banyak yang tidak menontonnya.

“Video yang mereka lihat, semakin sedikit frasa yang mereka ketahui,” kata Dr. Dimitri Christakis. “Bayi-bayi itu mendapat skor 10 persen lebih rendah dalam keterampilan berbicara daripada bayi yang mungkin tidak menonton video ini.”

Decision Meltzoff mengatakan orang tua “secara tidak sadar menyesuaikan ucapan, pandangan mata, dan tanda-tanda sosial mereka untuk mendukung penguasaan bahasa” – sesuatu yang tidak dapat dilakukan oleh mesin!

* Mengherankan itu tidak membuat perbedaan besar apakah ibu atau ayah melihat bersama menggunakan bayi itu atau tidak pernah!

Mengapa bayi-bayi ini belajar dengan lambat? Vic Strasburger, profesor pediatri di Fakultas Kedokteran Universitas New Mexico, mengatakan, “Bayi membutuhkan interaksi tatap muka untuk dikuasai. Mereka cenderung tidak mendapatkan interaksi tersebut dengan menonton TV atau bahkan video. Bahkan, menonton mungkin mengganggu kabel vital yang diletakkan di otak mereka sepanjang peningkatan prematur ”

“Dibandingkan dengan langkah ini yang dengannya kehidupan nyata terungkap dan dialami dengan anak-anak kecil, televisi dapat menggambarkan dengan cepat gambar, lingkungan, dan fungsi yang berubah. Mungkin terlalu merangsang tetapi sangat menarik,” kata para peneliti. “Kami menemukan bahwa paparan awal terhadap televisi berkorelasi dengan kesulitan atensi berikutnya.”

Para peneliti menganalisis data untuk 1.278 anak pada usia satu tahun dan 1.345 anak pada usia tiga tahun. Mereka menemukan satu jam ekstra menonton televisi sehari-hari pada usia tersebut yang ditafsirkan menjadi kemungkinan sepuluh persen lebih besar anak muda akan menunjukkan perilaku ADHD pada usia tujuh tahun.

AUTISM Autisme dipandang sebagai keterampilan bahasa yang inferior atau tidak sama sekali, keterampilan sosial yang tidak memadai, perilaku berulang yang tidak biasa, dan nafsu obsesif. Sebuah perguruan tinggi dari penelitian Cornell menemukan bahwa tingkat demensia yang lebih tinggi sebenarnya terkait dengan tingkat waktu tayang yang tinggi.

Para peneliti berhipotesis bahwa “sebagian kecil dari populasi lebih rentan terhadap pengembangan autisme karena biologi bawaan mereka dan bahwa terlalu banyak atau jenis menonton televisi remaja dini bertindak sebagai pemicu penyakitnya.”

Di dalam komentarnya tentang studi khusus ini di majalah Slate, Gregg Easterbrook mencatat bahwa kebanyakan anak autis memiliki proses abnormal dari area pemrosesan visual otak sendiri. Karena wilayah ini tumbuh pesat selama tiga dekade awal masa hidup anak mereka, ia bertanya-tanya apakah “melihat gambar tampilan dua arah berwarna-warni yang berlebihan” dapat menyebabkan masalah. Saya menemukan pernyataan ini sangat menarik, karena akan berlaku untuk spektrum lengkap dari “pemrograman anak-anak kaliber” untuk hal-hal dewasa.

Tingkah laku kekerasan Asosiasi Nasional untuk Pendidikan Anak-Anak Kecil mengidentifikasi bidang-bidang kekhawatiran selanjutnya dengan anak-anak yang menonton kekerasan di TV: * Anak-anak mungkin sensitif terhadap penderitaan dan kesedihan orang lain. * Mereka mungkin lebih cenderung berperilaku agresif atau berbahaya terhadap yang lain. * Mereka mungkin menjadi takut pada dunia.

Leave a Reply

Your email address will not be published.