Pasar Saham dan Mitos Investasi Bagian 2 – Lima Mitos Investasi LEBIH BANYAK Terkena!

Saham

Dalam Bagian 1 dari seri mitos investasi ini saya mengekspos 5 kepercayaan umum tentang investasi yang mencegah banyak orang menghasilkan uang sebanyak mungkin dengan investasi mereka. Mereka:

  1. Pasar saham harus naik untuk menghasilkan uang.
  2. Investasi pasar saham berisiko.
  3. Lebih dari 20 tahun pasar saham selalu naik.
  4. Cara terbaik untuk menghasilkan uang dalam saham adalah dengan membeli dan menahan.
  5. Kelompok berita dan penelitian memiliki pilihan stok panas.

Saya menghilangkan masing-masing mitos ini dan menjelaskan bahwa itu adalah hasil dari pendidikan yang salah. Masalah dengan pendidikan yang salah adalah hal itu mengarah pada pemahaman yang salah akan kebenaran, dan seperti yang telah dipelajari banyak orang selama setahun terakhir di dunia investasi, tidak mengetahui kebenaran dapat menghancurkan secara finansial.

Dalam artikel ini saya akan mengungkap 5 mitos lebih lanjut tentang dunia  Agen Togel Terpercaya saham dan berinvestasi dan berbagi dengan Anda bagaimana Anda tidak hanya dapat memperbaiki pemahaman yang salah Anda tetapi juga mendapatkan keuntungan dari pengetahuan baru Anda.

Mitos # 1: Berinvestasi dalam Saham Seperti Perjudian

Mitos bahwa berinvestasi dalam saham adalah seperti berjudi adalah salah satu mitos tertua dan paling menyebar di sekitar pasar saham. Bahkan banyak orang bahkan tidak menyadari mereka memegang kepercayaan ini. Namun tanpa sadar itu muncul dalam kata-kata mereka ketika mereka mengatakan hal-hal seperti, “Anda bertaruh saham akan turun” atau “Anda bertaruh saham akan naik.”

Gagasan bahwa seorang investor yang cerdas bertaruh itu menggelikan. Namun itu telah merayap ke dalam masyarakat yang tidak berpendidikan sampai-sampai banyak kelompok agama dan jejaring sosial yang menentang perjudian telah membuat para pengikut mereka percaya bahwa pasar saham begitu penuh dengan perjudian sehingga lebih baik bermain lotre. Sebenarnya tidak ada yang bisa lebih jauh dari kebenaran.

Kekeliruan nyata di sini adalah asumsi bahwa investor bertaruh. Sebagai orang yang menghabiskan hidupnya di komunitas investasi, izinkan saya meyakinkan Anda bahwa tidak ada investor pintar yang akan bertaruh. Taruhan adalah kebalikan dari apa yang dilakukan investor. Investor menghabiskan hidupnya untuk belajar dan mendidik diri mereka sendiri tentang investasi yang akan mereka buat. Kemudian mereka melanjutkan untuk berinvestasi, percaya bahwa pendidikan mereka benar. Jika investasi bertentangan dengan investor, investor yang jujur ​​tetap tidak akan mengatakan, “Saya bertaruh salah.” Investor yang jujur ​​akan berkata, “Apa yang bisa saya pelajari dari ini?”

Siapa pun yang maju ke bidang kehidupan apa pun tanpa dididik dengan baik dapat dilihat sebagai penjudi. Tetapi istilah yang lebih tepat akan menjadi bodoh. Untuk menggambarkan hal ini, mari ajak seseorang belajar mengendarai mobil. Jika orang tersebut belum pernah mengendarai kendaraan sebelumnya, mereka mungkin menyatakan, “Karena banyak orang yang melakukannya, saya juga bisa.” Tetapi kebodohan datang ketika orang itu berada di belakang kemudi mobil dan mencoba mengemudi tanpa terlebih dahulu belajar apa pun tentang mengendarai mobil. Kita bisa dengan mudah mengatakan bahwa orang ini berjudi dengan hidupnya, tetapi kenyataannya itu hanyalah kebodohan.

Berinvestasi di pasar saham juga sama. Jutaan orang mendengar betapa banyak uang dihasilkan di pasar. Mereka melihat iklan di televisi untuk pialang saham murah, dan suatu hari berpikir, “Saya bisa melakukannya juga.” Sebenarnya mereka BISA melakukannya juga – tetapi hanya setelah mereka belajar BAGAIMANA melakukannya. Bagi investor yang berpendidikan, memasukkan uang ke pasar saham adalah keputusan yang berpendidikan, analitis, dan bijaksana. Namun untuk investor yang tidak berpendidikan melakukan tindakan yang sama adalah … yah, bodoh. Menjadi berpendidikan pertama adalah cara terbaik untuk berhasil berinvestasi di pasar saham. Mitos: BUSTED

Mitos # 2: “Memprediksi” Pasar Saham Tidak Mungkin

Pada tumit asumsi bahwa berinvestasi di pasar saham adalah judi muncul mitos tindak lanjut: “Memprediksi pasar saham tidak mungkin.” Sekali lagi kekeliruan ini terjadi karena kurangnya pendidikan. Untuk ANDA untuk memprediksi pasar saham mungkin tidak mungkin, tetapi tidak secara khusus untuk setiap orang. Bahkan sejak awal pasar saham banyak investor di seluruh dunia telah berhasil “memprediksi” langkah selanjutnya. Penulis artikel ini adalah salah satunya (yaitu saya!). Memprediksi pasar saham tidak semisistis yang diperkirakan orang. Faktanya, pasar bergerak dalam pola yang berulang-ulang dan dapat diprediksi, berulang-ulang. Dan sekali seseorang dilatih untuk melihat dan mengenali pola-pola itu, orang itu juga dapat memprediksi langkah selanjutnya dengan kepastian yang masuk akal. Mitos: BUSTED

Mitos # 3: Reksadana Adalah Cara Teraman untuk Menghasilkan Uang di Pasar Saham

Saya kira untuk menghilangkan mitos berikutnya, kita harus mendefinisikan apa yang “aman” itu. Definisi saya tentang “aman” dalam berinvestasi adalah investasi yang memiliki kemampuan untuk menguntungkan, bukan karena kondisi pasar tetapi terlepas dari kondisi pasar. Dengan kata lain, jika pasar naik, saya ingin investasi yang dapat menghasilkan uang. Jika pasar turun, saya ingin investasi yang dapat menghasilkan uang. Namun reksadana bukan salah satu dari investasi tersebut. Ini mengejutkan saya mengapa penasihat keuangan terus menjual kendaraan investasi ini kepada calon pensiunan yang tidak tahu. Ini adalah investasi yang HANYA dapat menghasilkan uang jika pasar bergerak lebih tinggi. Dan untuk menutupi kelemahan investasi, penjualan berjalan seperti ini, “Lebih dari 20 tahun pasar selalu lebih tinggi …” Nah bagaimana jika saya perlu pensiun dalam 19 tahun dan itu ‘

Bagi saya, investasi paling bodoh yang bisa dilakukan seseorang adalah investasi yang dibatasi oleh keuntungan pasar. Karena itu saya percaya reksa dana bukan hanya menjadi pilihan yang buruk untuk investasi yang aman, tetapi saya menganggap reksa dana adalah investasi yang sangat berisiko. Jika Anda tidak percaya kepada saya, tanyakan saja kepada mayoritas orang Amerika yang baru saja kehilangan sekitar 50% dari pensiun mereka bagaimana keadaan mereka dan jika mereka merasa reksa dana adalah pilihan investasi yang aman dan aman.

Leave a Reply

Your email address will not be published.